Nama     : Rizki Wibawa
Nmp       : 11208089
Kelas     : 3EA10

SISTEM KLIRING NASIONAL BANK INDONESIA

PENDAHULUAN

LATAR BELAKANG MASALAH

Saat ini di Indonesia terdapat 105 penyelenggara kliring lokal, baik yang dilaksanakan oleh Bank Indonesia maupun pihak lain yang ditunjuk oleh Bank Indonesia.

Transaksi yang dapat diproses melalui sistem kliring meliputi transfer debet dan transfer kredit yang disertai dengan pertukaran fisik warkat, baik warkat debet (cek, bilyet giro, nota debet dan lain-lain) maupun warkat kredit. Khusus untuk transfer kredit, nilai transaksi yang dapat diproses melalui kliring dibatasi di bawah Rp100.000.000,00 sedangkan untuk nilai transaksi Rp100.000.000,00 ke atas harus dilakukan melalui Sistem Bank Indonesia Real Time Gross Settlement (Sistem BIRTGS).

Dalam melaksanakan kegiatan kliring tersebut, digunakan 4 (empat) jenis sistem

yang berbeda yaitu :

a. Sistem Kliring Elektronik atau dikenal dengan SKEJ, digunakan di Jakarta;

b. Sistem Kliring Otomasi, digunakan di Surabaya, Medan dan Bandung;

c. Sistem Semi Otomasi Kliring Lokal atau dikenal dengan SOKL, digunakan di 33

wilayah kliring yang diselenggarakan oleh Bank Indonesia dan 37 wilayah kliring

lainnya yang diselenggarakan oleh pihak lain yang ditunjuk oleh Bank Indonesia;

serta

d. Sistem Manual (di 31 penyelenggara Non-BI).

Seiring dengan perkembangan teknologi informasi, kebutuhan efisiensi dalam penyelenggaraan kliringpun semakin meningkat. Dengan volume rata-rata harian + 300.000 lembar transaksi, penggunaan warkat kredit untuk transfer dana antar bank melalui kliring menjadi salah satu issues yang perlu dicermati khususnya terkait dengan biaya pencetakan warkat dan prosedur pemrosesan warkat itu sendiri. Di pihak lain, transfer kredit antar bank melalui Sistem BI-RTGS, telah dilakukan secara paperless. Selain itu, keragaman sistem kliring yang digunakan saat ini dan keterbatasan cakupan wilayah dalam melaksanakan transfer kredit antar bank melalui kliring masih bersifat lokal (hanya mencakup transfer antar bank yang ada di wilayah kliring setempat), sehingga transfer dana antar bank keluar wilayah kliring harus dilakukan bank sendiri melalui mekanisme yang lain.

Dari sisi pengelolaan risiko dalam penyelenggaraan kliring yang bersifat multilateral netting, saat ini belum ada suatu mekanisme untuk mengantisipasi kemungkinan kegagalan peserta dalam memenuhi kewajibannya pada penyelesaian akhir atas hasil kliring. Terkait dengan hal tersebut, sebagai salah satu upaya untuk mewujudkan system pembayaran yang efisien, cepat, aman dan handal maka Bank Indonesia menerapkan Sistem Kliring Nasional Bank Indonesia (SKNBI) yang dapat mengakomodir transfer kredit antar Bank ke seluruh wilayah Indonesia tanpa kewajiban melakukan pertukaran fisik warkat (paperless) serta dalam kaitannya untuk mengurangi risiko Bank Indonesia sebagai penyelenggara kliring diterapkan mekanisme Failure to

Settle (FtS). Mengingat SKNBI akan menggantikan sistem kliring yang saat ini digunakan di 105 penyelenggara kliring di Indonesia, maka penerapannya akan dilaksanakan secara bertahap. Untuk tahap awal, SKNBI telah diterapkan di Jakarta pada tanggal 29 Juli 2005.

TUJUAN DAN MANFAAT

Tujuan diterapkannya SKNBI pada penyelenggaraan kliring di Indonesia adalah untuk meningkatkan efisiensi sistem pembayaran ritel serta memenuhi prinsip-prinsip manajemen risiko dalam penyelenggaraan kliring. Adapun manfaat yang diperoleh dengan diterapkannya SKNBI adalah sebagai berikut :

1. Bagi Bank Indonesia

a. Efisiensi waktu dan biaya, khususnya dalam hal :

1) operasional kliring dengan ditiadakannya fisik warkat kredit;

2) maintenance aplikasi kliring dengan digunakannya sistem yang

terintegrasi di seluruh wilayah kliring.

b. Tersedianya jangkauan transfer antar bank melalui kliring yang lebih luas

dengan diakomodirnya kliring antar wilayah untuk transfer kredit.

c. Memenuhi prinsip-prinsip manajemen risiko dalam penyelenggaraan kliring

yang bersifat multilateral netting sesuai dengan Core Principles yang

dikeluarkan oleh Bank for International Settlement (BIS).

2. Bagi Bank

TUJUAN DAN MANFAAT

a. Efisiensi biaya operasional bank dalam pencetakan dan proses administrasi

warkat kredit.

b. Semakin luasnya jangkauan layanan bank kepada nasabah.

PENGERTIAN

Yang dimaksud dengan Kliring dan SKNBI adalah sebagai berikut :

1. Kliring adalah pertukaran warkat atau Data Keuangan Elektronik (DKE) antar

peserta kliring baik atas nama peserta maupun atas nama nasabah peserta yang

perhitungannya diselesaikan pada waktu tertentu.

2. SKNBI adalah sistem kliring Bank Indonesia yang meliputi kliring debet dan kliring

kredit yang penyelesaian akhirnya dilakukan secara nasional.

KARATERISTIK

P e n y e l e n g g a r a

SKNBI diselenggarakan oleh :

a. Penyelenggara Kliring Nasional (PKN), yaitu unit kerja di Kantor Pusat Bank

Indonesia yang bertugas mengelola dan menyelenggarakan SKNBI secara

nasional; dan

b. Penyelenggara Kliring Lokal (PKL), yaitu unit kerja di Bank Indonesia dan Bank

yang memperoleh persetujuan Bank Indonesia untuk mengelola dan

menyelenggarakan SKNBI di suatu wilayah kliring tertentu.

P e s e r t a

Setiap Bank dapat menjadi peserta dalam penyelenggaraan SKNBI di suatu wilayah kliring, dengan persyaratan sebagai berikut :

1. Telah memperoleh izin usaha atau izin pembukaan kantor dari Bank Indonesia.

2. Lokasi kantor Bank memungkinkan kantor Bank tersebut untuk mengikuti

penyelenggaraan SKNBI di lokasi PKL secara tertib sesuai jadwal yang ditetapkan.

3. Bank telah menandatangani perjanjian penggunaan SKNBI antara Bank Indonesia

dan Bank sebagai peserta.

4. Kantor Bank yang akan menjadi peserta menyediakan perangkat kliring, antara

lain meliputi perangkat TPK dan jaringan komunikasi data baik main maupun

backup.

P e n y e l e n g g a r a a n

Penyelenggaraan SKNBI terdiri dari 2 (dua) sub sistem, yaitu :

PENGERTIANKARATERISTIK

1. Kliring Debet

a. Meliputi kegiatan kliring penyerahan dan kliring pengembalian, digunakan

untuk transfer debet antar Bank yang disertai dengan penyampaian fisik

warkat debet (cek, bilyet giro, nota debet dan lain-lain).

b. Penyelenggaan kliring debet dilakukan secara lokal di setiap wilayah kliring

oleh PKL.

c. PKL akan melakukan perhitungan kliring debet berdasarkan DKE debet yang

dikirim oleh peserta.

d. Hasil perhitungan kliring debet secara lokal tersebut selanjutnya dikirim ke

Sistem Sentral Kliring (SSK) untuk diperhitungkan secara nasional oleh PKN.

2. Kliring Kredit

a. Digunakan untuk transfer kredit antar bank tanpa disertai penyampaian fisik

warkat (paperless).

b. Penyelenggaraan kliring kredit dilakukan secara nasional oleh PKN.

c. Perhitungan kliring kredit dilakukan oleh PKN atas dasar DKE kredit yang

dikirim peserta.

B a t a s a n N o m i n a l

Batas nilai nominal dalam SKNBI adalah sebagai berikut :

1. Transfer kredit antar bank yang dapat dikliringkan dalam kliring kredit adalah di

bawah Rp100.000.000,00 (seratus juta rupiah).

2. Nilai nominal warkat debet tidak dibatasi kecuali untuk warkat debet yang

berupa nota debet, yaitu setinggi-tingginya Rp10.000.000,00 (sepuluh juta rupiah)

per nota debet. Pembatasan nilai nominal pada nota debet tidak berlaku apabila

nota debet diterbitkan oleh Bank Indonesia dan ditujukan kepada Bank atau

nasabah Bank.

P e n y e d i a a n P e n d a n a a n A w a l ( p r e f u n d )

Dengan diterapkannya mekanisme FtS, maka sebelum mengikuti kliring debet dan kliring kredit, Bank wajib menyediakan prefund yang dimaksudkan untuk mengantisipasi pemenuhan potensi kewajiban dari seluruh kantor Bank yang menjadi peserta pada penyelenggaraan kliring debet dan kliring kredit, dengan ketentuan sebagai berikut :

1. Prefund kliring debet dan prefund kliring kredit dilakukan secara terpisah.

2. Batas minimum prefund :

a. Kliring Debet, tagihan debet (incoming debet) harian terbesar selama 12

(dua belas) bulan terakhir dengan mengeluarkan data ”outlier”.

b. Kliring Kredit, minimal nilai nominal Rp1,00 (satu rupiah).

3. Jenis prefund :

a. Kliring Debet, dana tunai (cash prefund) dan atau agunan (collateral prefund).

Jenis agunan dapat berupa Sertifikat Bank Indonesia (SBI)/Sertifikat Wadiah

Bank Indonesia (SWBI), Surat Utang Negara (SUN) dan atau surat berharga

atau tagihan lain yang ditetapkan oleh Bank Indonesia.

b. Kliring Kredit, hanya dalam bentuk dana tunai (cash prefund).

4. Batas waktu penyediaan prefund adalah pukul 08.00 WIB.

5. Dalam hal Bank tidak melakukan penyediaan salah satu atau kedua jenis prefund

maka Bank tidak dapat mengikuti kliring debet dan kliring kredit.

6. Sebelum melakukan perhitungan akhir hasil kliring, SSK akan melakukan simulasi

perhitungan FtS baik untuk kliring debet maupun kliring kredit .

K o m p o n e n U t a m a

SKNBI terdiri dari 3 (tiga) komponen utama sebagai berikut :

1. Sistem Sentral Kliring (SSK) merupakan komponen perangkat keras dan

perangkat lunak yang digunakan oleh PKN.

2. Komputer Penyelenggara Kliring (KPK) merupakan komponen perangkat keras

dan perangkat lunak yang digunakan oleh PKL.

3. Terminal Peserta Kliring (TPK) merupakan komponen perangkat keras dan

perangkat lunak yang digunakan oleh peserta.

J a r i n g a n K o m u n i k a s i D a t a

Seluruh KPK wajib terhubung dengan SSK melalui Jaringan Komunikasi Data (JKD) yang dapat berupa leased line atau dial up. Sedangkan untuk TPK, setiap Bank wajib memiliki 1 (satu) TPK yang terhubung dengan SSK.

P e n g i r i m a n D K E

Pengiriman DKE dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut :

1. Untuk TPK yang terhubung dengan SSK (TPK online), pengiriman DKE dilakukan

melalui JKD; sedangkan

2. Untuk TPK yang tidak terhubung dengan SSK (TPK offline), pengiriman DKE

dilakukan dengan mengunakan media rekam data elektronis (disket, flashdisk,

atau CD) yang disampaikan kepada PKL.

D o n w l o a d D K E d a n L a p o r a n

Untuk kepentingan pembukuan hasil kliring ke rekening nasabah, peserta dapat

memperoleh DKE inward dan laporan hasil kliring. Untuk memperoleh DKE inward

dan laporan hasil kliring tersebut dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut :

1. Untuk TPK online, peserta dapat men-download DKE inward dan laporan hasil

kliring dari SSK; sedangkan

2. Untuk TPK offline, peserta hanya dapat memperoleh DKE inward dari PKL dengan

menggunakan media rekam data elektronis (disket, flashdisk, atau CD) sedangkan

laporan hasil kliring akan diberikan dalam bentuk hardcopy.

JADWAL KLIRING

Dalam rangka memberikan keleluasaan kepada pelaku ekonomi di seluruh Indonesia yang terdiri dari 3 (tiga) zona waktu untuk dapat melakukan transfer kredit dengan lancar, maka kliring kredit dilaksanakan dalam 2 (dua) siklus kliring. Pengiriman DKE kredit pada siklus pertama dilakukan mulai pukul 08.15 s.d. 11.30 WIB sedangkan

pengiriman DKE kredit pada siklus kedua dilakukan mulai pukul 12.45 WIB s.d. 15.30

WIB. Untuk kliring debet pengiriman DKE debet ditetapkan oleh masing-masing PKL

dengan batas maksimal pengiriman hasil perhitungan kliring lokal ke SSK pada pukul

15.30 WIB.

ALUR PROSES KLIRING

Secara umum mekanisme kliring debet adalah sebagai berikut :

1. Sebelum kegiatan kliring debet dimulai, Bank wajib menyediakan prefund.

2. Peserta membuat DKE debet berdasarkan warkat debet yang akan dikliringkan.

3. Mengirimkan DKE debet dan warkat debet ke PKL. Pengiriman DKE debet dapat

dilakukan secara online maupun offline tergantung dengan jenis TPK yang

digunakan oleh peserta.

4. Selanjutnya PKL akan melakukan penggabungan dan perekaman atas DKE debet

yang telah lolos validasi. Sementara untuk warkat debet akan dipilah berdasarkan

bank tertuju :

a. secara otomasi dengan menggunakan mesin reader sorter berteknologi

image, bagi PKL yang telah menerapkan sistem pilah warkat otomasi; atau

b. secara manual oleh masing-masing peserta di lokasi PKL, bagi PKL yang belum

menerapkan sistem pilah warkat otomasi.

5. Atas dasar DKE debet yang diterima, PKL akan melakukan perhitungan kliring

debet.

6. PKL mengirimkan hasil perhitungan kliring debet lokal ke SSK.

7. Mencetak laporan hasil kliring debet untuk selajutnya didistribusikan kepada

seluruh peserta bersamaan dengan warkat debet.

8. Setelah hasil perhitungan kliring debet lokal dari seluruh penyelenggara kliring di

terima oleh SSK, akan dilakukan perhitungkan kliring debet secara nasional.

9. Selanjutnya SSK melakukan simulasi FtS.

10. Apabila hasil perhitungan kliring debet nasional,

a. Bank ”menang kliring (posisi kredit)”, seluruh cash prefund yang telah

disediakan dikredit kembali ke rekening giro Bank bersamaan dengan

pengkreditan hasil kliring yang bersangkutan.

b. Bank ”kalah kliring (posisi debet)”, sistem secara otomatis akan melakukan

penyelesaian atas kewajiban Bank tersebut dengan urutan sebagai berikut :

_ Pertama-tama sistem akan menggunakan cash prefund yang telah

disediakan Bank;

_ Apabila kewajiban Bank masih lebih besar dari cash prefund, maka

kekurangannya akan dipenuhi dari dana yang tersedia pada rekening giro

Bank;

_ Apabila kewajiban Bank masih lebih besar dari cash prefund’ dan saldo

pada rekening giro, maka atas kekurangan saldo rekening giro Bank

tersebut sistem akan menggunakan Fasilitas Likuiditas Intrahari Kliring

(FLI-Kliring) atau Fasilitas Likuiditas Intrahari Syariah Kliring (FLIS-Kliring)

berdasarkan collateral prefund yang disediakan oleh Bank.

_ Apabila kekurangan saldo rekening giro Bank masih belum dapat ditutup

dengan FLI-Kliring/FLIS-Kliring, maka kekurangan tersebut ditutup dengan

surat berharga Bank yang ada pada rekening FLI-RTGS/FLIS-RTGS.

_ Pelunasan FLI-Kliring/FLIS-Kliring dan FLI-RTGS/FLIS-RTGS harus dilakukan

sebelum tutup Sistem BI-RTGS.

_ Apabila sampai dengan akhir hari FLI-Kliring/FLIS-Kliring belum dapat

dilunasi maka akan menjadi Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek (FPJP) atau

Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek Syariah (FPJPS).

11. Setelah proses kliring debet selesai, peserta dapat memperoleh DKE inward

dengan cara men-download dari SSK atau dari KPK melalui media rekam data

elektronis (disket, flashdisk, atau CD).

K l i r i n g K r e d i t

1. Sebelum kegiatan kliring kredit dimulai, Bank wajib menyediakan prefund .

2. Peserta membuat DKE kredit berdasarkan aplikasi transfer.

3. Mengirimkan DKE kredit ke SSK.

Pengiriman DKE kredit dapat dilakukan secara online maupun offline tergantung

dengan jenis TPK yang digunakan oleh peserta.

4. Untuk peserta yang menggunakan TPK offline, penyampaian DKE kredit

dilakukan dengan menggunakan media rekam data elektronis (disket, flashdisk

atau CD) yang diserahkan ke PKL dan selanjutnya DKE tersebut oleh PKL dikirim

ke SSK.

5. SSK akan melakukan penggabungan dan perekaman seluruh DKE kredit yang

diterima.

6. Atas dasar DKE kredit yang diterima, SSK melakukan perhitungan kliring kredit

secara nasional.

7. Selanjutnya SSK melakukan simulasi FtS. Apabila hasil simulasi FtS tersebut

menunjukkan nilai negatif, maka Bank dapat menambahkan kekurangan atas

prefund sampai dengan batas waktu yang ditetapkan.

8. Setelah batas akhir penambahan prefund, SSK melakukan perhitungan hasil

kliring kredit nasional. Hasil perhitungan tersebut akan dibukukan ke rekening

giro Bank di Sistem BI-RTGS.

9. Setelah SSK selesai melakukan proses perhitungan kliring kredit secara nasional,

KPK dapat men-donwload DKE inward dan laporan hasil kliring kredit dari SSK.

10. PKL akan mendistribusikan DKE inward dalam bentuk media rekam data

elektronis (disket, flashdisk atau CD) dan laporan hasil kliring kredit kepada

peserta yang menggunakan jenis TPK offline.

11. Setelah SSK selesai melakukan proses perhitungan kliring kredit secara nasional,

peserta dengan menggunakan TPK online dapat men-donwload DKE inward dan

laporan hasil kliring kredit dari SSK.

BIAYA KLIRING

Dalam penyelenggaraan SKNBI, Bank Indonesia mengenakan biaya proses kepada peserta yang besarnya adalah sebagai berikut :

1. Kliring Debet

a. Biaya proses kliring debet untuk wilayah kliring yang pemilahan warkat

debetnya dilakukan secara otomasi sebesar Rp1.500,00 (seribu lima ratus

rupiah) per transaksi dengan rincian Rp1.000,00 (seribu rupiah) untuk proses

DKE debet dan Rp500,00 (lima ratus rupiah) untuk proses warkat debet.

Biaya proses kliring debet untuk wilayah kliring yang pemilahan warkat debetnya

dilakukan secara manual sebesar Rp1.000,00 per transaksi yang merupakan biaya

proses DKE Debet.

2. Kliring Kredit

Biaya proses kliring kredit sebesar Rp1.000,00 (seribu rupiah) per transaksi.

Sumber: Bank Indonesia